tahun-pertama

Tahun pertamaku buat bisnes website di Ipoh

Pejam celik pejam celik dah masuk bulan Ogos. Cepat sungguh masa berlalu. Macam-macam hal yang berlaku sejak aku memulakan perniagaan website secara serius ni.

Alhamdulillah sekarang dengan tiga staff fulltimer dan dua orang praktikal (24 minggu), banyak yang aku turut pelajari berkaitan pengurusan sumber manusia (human resource) seperti KWSP, SOCSO dan kiraan gaji.

Selama 8 bulan sejak bulan Oktober hingga Mei, kami beroperasi di sebuah serviced-office sebesar 8×19 kaki. Mulai Jun, kami dah berpindah ke ruang yang lebih besar di Greentown Suria, tak jauh dari Greentown@Angsana Mall.

Ini juga adalah persiapan untuk meraikan dua orang lagi pelajar praktikal yang akan mula hujung bulan 6 nanti. Selain itu, ruang yang ada ini akan dimanfaatkan untuk membuat training berkaitan website dan online marketing secara berkala.

Aku dapati kebanyakan peniaga dan usahawan di Ipoh merasakan rate aku untuk buat website adalah mahal. Mulai bulan September, aku akan mengadakan training bulanan, untuk mengajar website, blog, online marketing dan graphic design. Harga yuran untuk training sehari akan ditentukan kemudian.

Soalan popular: Boleh survive ke business website?

Aku banyak dapat soalan macam ni. Dengan rendah dirinya, aku akan menjawab memang boleh survive. Kalau tak dah lama aku buat bisnes lain.

Kunci kepada kelangsungan bisnes ni ialah pada kegigihan, ketelitian dan kejujuran kita. Buat kerja sehabis baik, kualiti tip top, klien akan suka. Ada rezeki, mereka akan datang dengan projek atau promo kepada kawan mereka.

Untuk makluman secara kasarnya, 70% klien kami dari kawasan Lembah Klang, 25% dari Perak dan 5% dari Australia. Macam mana mungkin?

Itulah namanya apabila kita menggunakan teknologi dan broadband dengan produktif.

Aku akan kongsikan tips bagaimana aku menjalankan bisnes website ni secara remote dalam artikel akan datang.

Read More

feedbag.io

Dapatkan maklumbalas design dengan Feedbag.io

Apabila aku mendapat sesebuah tugasan untuk rekabentuk grafik sama ada logo, poster, flyer, bunting, name card dan pelbagai lagi, aku selalu dapati proses untuk mendapatkan maklumbalas daripada klien adalah sedikit rumit.

Aliran kerja (workflow) yang biasa berlaku ialah:

  1. Siapkan design. Save sebagai JPEG dalam resolusi yang sederhana.
  2. Hantar email beserta attachment.
  3. Tunggu klien reply.
  4. Ubah design mengikut citarasa klien. Ataupun reply dengan hujah kenapa design itu sebegitu.
  5. Email sekali lagi beserta attachment yang telah dikemaskini.
  6. Tunggu klien reply. Kalau setuju, baru hantar dalam resolusi yang tinggi ataupun dalam fail Illustrator.

Anda nampak tak apa masalahnya di situ?

Proses ini boleh berlanjutan sehingga beberapa kali berbalas email baru boleh selesai. Email pun akan berlapis-lapis (nested) kadang-kadang sampai payah nak track.

Oleh itu aku pun mula mencari apakah jawapan kepada permasalahan ini.

Mujurlah dengan beberapa kata kunci di Google, aku berjaya menemukan sistem atas talian yang membolehkan designer mendapatkan maklumbalas daripada pihak lain termasuk programmer dan juga klien.

Anda boleh cuba sendiri dengan menaip ‘design collaboration tool’ dan anda juga akan bertemu dengan banyak pilihan.

Tetapi masalah kedua yang timbul pula ialah.. dari segi kos dan juga mesra pengguna.

Kalau boleh aku nak cari tool yang percuma, mesra pengguna dan tak perlu nak daftar. Selain itu aku nak sistem yang membolehkan klien menanda bahagian yang ingin dikomen. Dalam Bahasa Inggeris disebut ‘annotate’.

Pilihan yang terbaik (setakat ini) ialah Feedbag.io

feedbag.io

Apa itu Feedbag.io?

Ya, aku kini merupakan pengguna tegar Feedbag untuk berkongsikan hasil design dengan klien. Feedbag ni memenuhi segala kriteria yang aku sebutkan di atas.

Feedbag komen
Pengguna dan klien boleh tanda bahagian yang ingin dikomen

Yang paling aku sukai ialah auto delete. Feedbag akan memadamkan artwork yang telah melebihi 21 hari sejak hari terakhir dibuka. Maksudnya aku tak perlu bersusah payah nak delete hasil kerja yang lama-lama tu. Jimat juga server mereka daripada nak simpan file-file yang lama ni.

Cadangan

Segala-galanya indah bila dah ada Feedbag ni. Aku pun tak perlu risau nak berbalas email dan menyemakkan Gmail dengan email dari klien yang kadang-kala cuma nak ubah satu perkara saja dalam design tu.

Sebenarnya ada satu lagi masalah yang tak ada kaitan dengan Feedbag ni. Masalah tu ialah… klien nak cepat dan memberi komen melalui WhatsApp / Telegram pula.

Alangkah menariknya kalau Feedbag ni ada versi mobile app.

Sekian dahulu daripada aku. Anda pula bagaimana? Apakah tool kegemaran anda di internet?

Read More

Sorotan sepanjang tahun 2014

Sedar tak sedar, kita dah sampai ke penghujung tahun 2014. Tahun ini juga merupakan antara tahun yang paling banyak cabaran dalam hidupku.

Alhamdulillah, sesungguhnya cabaran inilah yang mendewasakan dan mematangkan diriku. Aku tak nak cerita secara panjang lebar apa yang berlaku. Cukuplah aku kongsikan apa yang aku pelajari sepanjang tahun 2014 ini.

1. Ipoh sebuah bandar yang lebih selesa berbanding KL.

Maklumlah dah setahun duduk di Ipoh, bandar yang lebih kecil dari KL. Kalau orang tanya, aku pasti akan jawab Ipoh ni lebih best sebab kos sara hidup yang rendah, kurang trafik jem (memang ketara), tak perlu bayar tol (ada lebuhraya percuma dari Ipoh-Meru) dan semuanya berdekatan.

2. Membina bisnes sendiri mencabar tetapi menarik

Tempat baru dan tak ada ramai kenalan mahupun kabel, aku bermula dari bawah untuk membangunkan bisnes rekabentuk website dan grafik. Tahun 2015 ni akan masuk tahun ketiga aku berbisnes. Alhamdulillah, aku dah ada pejabat sendiri dan seorang designer. Oh, yang pentingnya, bisnes aku ni masih bebas hutang. Terpengaruh dengan lean startup.

3. Dulu bertiga sekarang berempat

Alhamdulillah atas kurniaan Allah, anak kedua kami, Hanan Ulya lahir pada hujung November yang lalu. Cabaran kali ni berbeza berbanding semasa mendapat anak sulung kami awal tahun lepas.

4. Kerja dakwah ada di mana-mana saja

Tak kisahlah pindah ke mana kat Malaysia ni, kerja dakwah adalah perkara wajib dibuat. Dulu di Ampang, Selangor memang sangat aktif. Tetapi kini di Ipoh, Perak, walaupun tak seaktif di Ampang, tapi kitalah orang yang perlu menggerakkannya. Teringat kata-kata seorang akh (ramai juga cakap begini sebenarnya):

Dakwah tak perlu kepada kita, tetapi kita yang perlu kepada dakwah. Kalau kita tak buat kerja dakwah, dakwah akan tetap berjalan. Tapi takkan kita nak tertinggal gerabak dan jadi penonton saja?

5. Kita perlu wang untuk hidup, tapi wang bukan segala-galanya

Tahun ni kami memang hidup berjimat cermat. Sejak aku (kononnya) menjadi seorang minimalis, aku lebih berhemat dalam membelanjakan wang. Aku akan sentiasa pastikan adakah sesuatu benda itu keperluan atau kehendak? Adakah berbaloi beli sekarang atau boleh tangguh dulu? Adakah dengan membeli sesuatu itu akan membuat kehidupanku lebih bahagia dan produktif atau sekadar menyemakkan rumah?

Lima poin di atas aku rasa dah cukup untuk aku simpulkan apa yang aku pelajari sepanjang tahun 2014 secara peribadi. Kalau di peringkat nasional, negara kita dilanda pelbagai musibah. Aku doakan semoga kita semua berusaha untuk menjadi individu yang lebih berintegriti dan bertaqwa. Carilah hikmah di sebalik setiap kejadian yang berlaku.

Sekian dulu, aku doakan semoga kehidupan kalian mendapat keredhaan Allah S.W.T. Akhir kata, semoga tahun 2015 akan menjadi lebih baik dari tahun 2014. InsyaAllah.

Read More

lecture-poli-ecommerce

Pengalaman guest lecture di Politeknik Ungku Omar

Assalam kepada para pembaca.

Pada bulan September yang lepas, aku telah dijemput untuk memberi syarahan (lecture) mengenai tajuk E-commerce kepada para pelajar Diploma Lanjutan Keusahawanan di Jabatan Perdagangan, Politeknik Ungku Omar (PUO), Ipoh, Perak.

Ini merupakan kali pertama aku menjadi guest lecturer. Sebelum ni aku dah berpengalaman mengajar dalam kursus pendaftaran domain website / blog serta bengkel asas pembinaan website HTML.
(more…)

Read More

view-mgpa-blogger

Kenapa bisnes anda perlukan website?

Salam.

Apabila berjumpa dengan pelbagai orang, yang ada bisnes ataupun tidak, ramai nak tahu apa perlunya website ni. Aku tak nafikan, banyak bisnes boleh dijalankan hanya menggunakan media sosial terutamanya Facebook dan Instagram.

Tapi, sebagai seorang website designer, aku masih berpendapat website itu sangat penting. Adakah website masih relevan di zaman media sosial di mana guna Facebook pun boleh buat duit ribu-ribu?

Ikuti soal jawab yang berikutnya.

Kenapa kebanyakan bisnes perlukan website? Facebook dah cukup kan?
(more…)

Read More